oleh

Ruslan Buton ke Jokowi: Mundur, Demi Menghindari Pertumpahan Darah!

indonesiakita.co – Sebuah surat terbuka untuk presiden Jokow agar segera mundur dari jabatannya ramai muncul di sosial media.  Surat tersebut dikirim oleh Panglima Serdadu Eks Trimatra Nusantara Ruslan Buton.

Dimana dalam surat itu, ia mengungkapkan bahwa dalam kondisi seperti saat ini tak menurup kemungkinan terjadinya gelombang amarah dari rakyat Indonesia.

“Tidak menutup kemungkinan adanya revolusi rakyat jika Presiden Joko Widodo (Jokowi) tidak mundur dari jabatannya. Bila tidak mundur, bukan menjadi sebuah keniscayaan akan terjadinya gelombang gerakan revolusi rakyat dari seluruh elemen masyarakat,” katanya

Adapun menurutnya, Jokowi mundur dari jabatannya untuk menyelamatkan Negara Kesatuan Republik Indonesia. “Sebelum kedaulatan negara benar benar runtuh dan dikuasai asing terutama Cina Komunis,” jelasnya.

Ruslan Buton mengatakan, berbagai kebijakan Presiden Jokowi selalu melukai dan merugikan kepentingan rakyat, bangsa dan negara. Yang lebih menghawatirkan lagi adalah ancaman lepasnya kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang sangat kami cintai ini.

“Suka atau tidak suka, di era kepemimpinan saudaralah semua menjadi kacau balau alias amburadul dalam segala hal. Entah karena ketidakmampuan saudara, atau bisikan kelompok yang memiliki kepentingan yang tidak saudara fahami atau mungkin karena saudara telah tersandera oleh kepentingan elit politik,” jelasnya.

Menurut Ruslan Buton, lengsernya Jenderal Besar Suharto, bisa menjadi sebuah acuan atau referensi Presiden Jokowi mengundurkan diri.

“Sebagai seorang negarawan, beliau dengan legowo menyatakan mundur dari tahta Kepresidenan demi menghindari pertumpahan darah sesama anak bangsa,” pungkasnya. (Waw)

Komentar

News Feed