oleh

Penyaluran BLT Berantakan, Mendes PDTT Bilang Gini

indonesiakita.co – Polemik penyaluran bantuan langsung tunai (BLT) kepada masyarakat sampai saat ini masih terus terjadi. Pasalnya, di sejumlah daerah masih banyak yang belum mendapatkannya.

Setidaknya, dari 70.786 desa yang sudah masuk Dana Desanya, baru 61.837 desa yang menyalurkan BLT Dana Desa untuk Keluarga Penerima Manfaat (KPM) BLT DD hingga 9 Juni 2020.

Menanggapi hal ini, Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Abdul Halim Iskandar mengatakan, terdapat dua faktor besar yang menjadi kendala belum tersalurkannya BLT DD untuk KPM yakni DD belum masuk ke RKDes dan DD sudah masuk RKDes tapi terhambat dalam penyalurannya.

Diketahui, untuk DD belum masuk RKDes, kondisi ini terjadi, karena menurutnya disebabkan karena masih adanya status desa masih dalam pembahasan di Kemendagri seperti Pemda memutuskan wilayah sebagai desa dan Kemendagri memutuskan sebagai kelurahan serta faktor lainnya yang masih dalam pembahasan status desa.

Sedangkan hambatan belum masuk RKDes lainnya yakni belum postingnya APBDes ke Sistem Keuangan Desa (Siskeudes), Posisi kades masih sementara sehingga terjadi kekosongan dalam Pemdes, terjadinya konflik antara Pemdes dengan Badan Pemusyawaratan Desa (BPD), terjadinya permasalahan laporan pertanggungjawaban Kades untuk DD 2019 dan hambatan lainnya juga disebabkan karena perangkat desa diberhentikan oleh Kades yang baru sehingga belum ada tenaga untuk mengusulkan pencairan DD.

“Ini adalah beberapa temuan yang kemudian berakibat DD belum masuk ke RKDes. kalau DD belum masuk RKDes ya tentunya BLT DD tidak tersalur,” jelasnya.

Ia juga menyebutkan hingga 8 Juni 2020 penyaluran DD ke RKDes sudah mencapai 94% yakni 70.786 desa dari 74.953 desa. (Waw)

Komentar

News Feed